Dosa dari Sebuah Kejujuran

Masih
Sering terdengar
Lantunan getaran merdu
Dari rongga jiwamu yang ingin pergi
Ternyata masih di sini
Sebuah ikatan membelit tanya
Akan dosa dari sebuah kejujuran

Kamu Kira

Sejak kamu menolak
Mengabaikan rasa sakitmu
Meninggalkan jiwamu
Tanpa dendam yang pantas aku dapatkan
Cukup membiarkan saja
Tetesan air hujan yang membasahi rambutmu
Tanpa merasa kedinginan
Dan tanpa perlu payung yang meneduhkan

Belum Ada Judul

Air yang membasahi tanah ini.
Kini tumbuh sekolompok rumput ilalang.
Bergumul dengan beberapa pohon padi,
menjepit akarnya hingga buahnya tak menunduk lagi.

Tak Ada Jera (RaSa Hatiku VI)

Apakah karena bisikkan anjing?
Yang mengendus-endus logikamu,
Membasahi hatimu dengan air liurnya,
Hingga kau skeptis
Menyulut kembali api yang telah lama padam
Mengingat lagi yang entah dari dasar pikirmu

Terbeku

Masihkah ada cahaya dalam gulita jiwaku?
Sementara tak ada lagi kelogisan dalam pikirmu.
Mendera aku dengan pisau-pisau
yang kau sendiri tak tahu dimana sisi tajamnya.
Aku hanya khawatir,

Bila Kosong Itu Isi

Kosong bilang isi, isi bilang kosong.
Bila kosong itu isi, bukankah isi itu hanyalah kosong.
Mungkin lebih baik mengisi kekosongan atau mengosongkan yang isi.
Lalu kosong-kosong isi, dan isi-isi kosong.
Sebuah kosong memang memenuhi sebuahnya lagi yang isi.

Sanggama

Ketika pagi menjelang,
beranjak meninggalkan tempat tidurmu,
dan bersetubuh dalam genggaman cemas akan takdir hari ini.
Semangat yang nyaris tiada henti
mencumbui raga yang mengenyangkan perutmu.
Sedang jiwamu meronta,