Sebatang Kaktus

Bilamana waktu terhenti lama
Terkenang rindu mendekap jiwa
Menjerit pula di dalam kalbu
Menahan rasa ingin bertemu
Entah, Desember ini seperti menunggu

Senja dan Rasa

Mengapa suka menatap senja
Apakah sebab indah tampaknya
Ataukah bisa melihat penciptanya
Adalah warna
Manifestasi dari rasa cinta
Yang menggores cakrawala

Wahai Ketua Umum Partai Golkar

Rasanya aku ingin berkata kasar
Sebab aku sudah gusar
Menyaksikan dramamu yang tak kunjung kelar
Kau anggap korupsimu hanya kelakar

Sebuah Argumen

Tak terasa kita pun hanyut,
tenggelam dalam rasa ego,
memenangkan kepuasan,
yang terkadang buas,
mencabik dan merobek sebuah ikatan.

Drama

Siang ini,
Mentari tak terasa teriknya,
Sebab terhalang oleh kokohnya genteng rumahmu.
Namun, ada rasa terik yang menggenting,
Meliputi seisi rumahmu,
Teriakkan yang meronta,
Sebenarnya mendefinisikan sedih.

Merindumu Sudah Sakau

Rasa ini jahat
Sebab ia telah terpahat
Pada hati yang takkan kuat
Menahan rindu yang pekat
Menunggu waktu yang enggan melesat
Aku, seperti sudah sekarat

MERDEKA DALAM UTANG

Merdeka!
Pekikan yang menggema
di langit nusantara
di masa itu
di kala kita masih muda
waktu masih punya daya untuk bicara lantang
tentang benar
tentang keberanian
tentang kemandirian yang gagah

Aku Hilang

Aku hilang dalam terang
menjemput jiwaku yang tenggelam
terperosok dalam jurang keramaian
tandailah aku
tandailah aku

Sajak Senja


Senja adalah cerita
Tentang rindu yang menjelma
Dalam pesan tanpa suara
Tunggulah aku
Tunggulah aku... .

Sajak untuk Kekasih, 2

Kekasih,
Waktu-waktu karet itu telah banyak menyiksamu
Mengurungmu dalam penjara sedih
Memasungmu dalam tangis tiada henti
Membelenggumu dalam kecemasan

Setetes Air Mani

Dari setetes air mani aku terjadi
begerak melesat tak takut mati
mencari jiwa setengah lagi
kutemui ia di dalam tuba fallopi
aku menang sebab naluri.

Jagoanku

Jagoanku,
Meskipun kalah
Jangan pernah patah,
Jangan pernah menyerah.

Kartini Masa Kini

Kau
Adalah Kartini,
tegak tubuhmu, melawan badai,
yang menerpa hatimu setiap hari,
yang menghunjam rasa sangat pedih.
Tetapi, kau tetap gigih berdiri.

Budak-budak Teknologi

Kita adalah budak-budak teknologi,
terjebak dalam jaringan yang tak ingat mati,
memuja postingan yang menyentuh hati,
mengutuk orang tanpa bersaksi.

Apalah Jadinya

Apalah jadinya
jika kau sudah terapung
di bantaran sungai itu hidupmu menggantung
berkecimpung dalam sampah dan air kotor sungai ciliwung,
lalu,
ada yang ingin membuatkan rumah apung
padahal undang-undang tidak mendukung
hanya ingin cari suara banyak dengan menikung

Tuhanku telah Mati

Tuhanku telah mati
sejak aku membelanya
sejak aku tak terima ketika Ia dihina
sejak Ia tak punya daya
menghukum mereka yang menghina.

Kantong Mata

Selamat pagi kamu
wahai kantong mata yang makin menebal
kian hari kian mengekar
dan dengan egois menggusur tempat pipi tua itu
menambah sempit mata sayu itu
hingga memandang pun tak lagi terang
tertutup risau dan takut
pada kebenaran
pada keadilan
yang seharusnya waktu itu
kau tegakkan, kau jadikan Tuhan, bukan?

Mendadak Kafir

Semalam, aku mendadak kafir
Sebuah terompet kutiup kencang
Sekencang caramu berpikir dangkal
Sekacang yakinmu kepada Tuhan